Tuesday, September 25, 2012

JANGAN SALAHKAN ORANG KETIGA

Salah satu BLOG yang gue suka, Pembahasannya selalu STRAIGHT TO THE POINT! enjoy!
Kata-kata tadi meluncur dari seorang teman yang menjalin hubungan dengan suami seseorang dan kemudian mengalami perlakuan yang tidak sedap (wauw! Bahasanya vintage sekali ya-red) dari si istri pria tersebut. Teman saya ini, sebut saja namanya Dewi, sudah menjalin hubungan dengan Donny selama 1 tahun.

Awalnya Dewi tidak tahu kalau Donny sudah bekeluarga. Yah wajar, kan waktu kenalan, Donny tidak bilang Hai, saya Donny, saya sudah punya istri dan anak satu, tapi kamu tetep mau nggak pacaran sama saya?, hehehe….. Tapi semakin lama kok semakin dalam ya perasaan yang tumbuh diantara mereka (sumur kali dalem-red). Kalau anda menjadi istri si Donny, bagaimana perasaan anda? (pertanyaan ini persis kayak pertanyaan reporter salah satu TV kalau lagi ada liputan korban bencana ya?).

Analogi Kucing Ikan Asin dan Meja
Saya bertanya pada seorang teman pria, eksekutif muda tampan yang memang player, dulunya, sebelum sekarang menjadi anggota ISTI (Ikatan Suami Takut Istri-red). Semula saya kira dia sayang sama istrinya, nggak tahunya dia takut, ealaaaahhhhh….

Teman saya itu memberikan perumpamaan yang aneh, yaitu trilogi antara : Kucing, Meja dan Ikan asin. Ikan asin, baunya kemana-mana, enak dipandang (oleh kucing tentunya-red) dan rasanya lezat. Tentu Ikan asin ini menjadi primadona di kalangan para kucing, tidak terkecuali para kucing yang sudah tidak single lagi.

Nah sekarang tergantung mejanya. Kalau ikan asin tadi ditaruh di meja yang rendah pasti dua juta kucing dengan gampangnya mengembat si ikan asin tadi. Namun apabila si ikan asin ditaruh diatas meja yang tinggi dan tidak teraih oleh kucing tadi, maka dia akan selamanya menjadi legenda, akan sebuah ikan asin yang cantik, harum tapi sulit diraih.

Jadi teman saya tadi menganalogikan bahwa; kalau wanita tadi memang cantik ibarat ikan asin (sounds wrong ya-red), dan dia menjadi primadona, maka wanita tadi hendaknya menghargai dirinya sendiri agar tidak gampang diembat (sounds wrong, again-red) oleh para kuc…eh…pria. Apabila wanita tadi pintar menjaga diri (ini dilambangkan sama meja tadi-red) maka kucing manapun biar kata dia kucingnya Presiden pun tidak mampu meraih si ikan as….eh…wanita tadi (sampai sini penulis bingung sendiri-red). Tapi kira-kira begitulah….

Saya, yang pernah diselingkuhi berkali-kali ini, #eaaa #curcol, selalu menganggap hadirnya orang ketiga sebagai pelengkap pasangan saya, atas hal yang tidak bisa saya berikan kepadanya. Misalnya, yang paling gampang adalah waktu dan mungkin juga romantisme. Saya tidak bisa memberi banyak waktu dan romantisme kepada pasangan saya yang selingkuh tadi dia juga tidak bisa memberikan kesetiaan kepada saya. Dan pada suatu titik, dimana kami berpikir bahwa keduanya tidak merasa berdua untuk melengkapi lagi, kemudian kami berpisah baik-baik. Sakit sih. Tapi kan kita semua bisa move-on kearah yang lebih baik. Merdeka! Hahaha….. I guess the heart and head dont always fly on the same path!

Namun seperti lagu Pak Basofi Sudirman, tak semua laki-lakiiiii……. begitulah kira-kira liriknya, tidak semua pria seperti kucing tadi. Kucing baik-baik juga ada, jadi carilah kucing baik-baik tadi sampai dapat. Kalau sudah dapat disayang-sayang dan jangan disiksa ya kucingnya (misalnya : disuruh antar jemput kemana-mana, atau dimatrein sama ikan asin, eh… ya begitu…. ini pesan dari kucing yang juga teman saya, #pesansponsor #eaaa)

It Takes Two To Tango

Ketika seorang teman wanita (yang identitasnya tidak bisa saya ungkap karena saya masih pingin selamat-red) berapi-api menyalahkan seorang wanita yang dituduhnya mengembat suaminya. Saya mencoba (walau akhirnya saya ditoyor habis-habisan-red) untuk mengerti dari pihak si wanita tadi.
Pendapat saya, kalau si wanita tadi tidak tahu awalnya si laki-laki ini sudah beristri dan akhirnya beberapa waktu kemudian (wanita kan biasanya pakai hati, biasanya lho yaaa, walau beberapa sih pakai bodi-red) jatuh cinta beneran pada si laki-laki ini ; saya rasa tidak seratus persen salah si wanita tadi. Kan si pria pada waktu kenalan nggak bilang Hallo, saya sudah punya istri lho, tapi kamu mau khan pacaran sama saya?, hehehe. Tapi beda kalau memang si wanita itu sudah tahu kondisi awal si laki-laki tadi dan tetap kekeuh berusaha mendapatkannya dan gayung bersambut ; maka yang salah adalah kedua-duanya secara adil.
Anyone can make a mistake and everyone deserves a second chance. Lalu bagaimana? Kalau sudah keburu ketahuan dua-duanya bersalah adalah menurut saya (yang bukan siapa-siapa ini, walau saya kece berat-red) dengan tidak mencari dan mengungkit-ungkit kesalahan pria tadi. Sebagai wanita kita juga harus berbesar hati menerima kondisi pasangan yang apa adanya (termasuk kesalahannya), refleksi diri dan kemudian move-on.
Move on kearah mana? Ya itu kembali pada diri masing-masing. Apabila laki-laki tadi berkenan bertobat dan merubah kelakuannya, dan itu terlihat jelas pada sikapnya yah tentunya dia patut mendapatkan kesempatan kedua. Tapi apabila sudah tidak ada sikap saling ingin memperbaiki, ya, itu terserah kepada anda saja, saya tidak mau memberi pendapat sebab saya takut kualat (jujur banget-red).
Apakah saya pernah menjadi orang ketiga dalam suatu relationship? Ya, saya pernah dan saya tidak bangga sama sekali. Akhirnya saya akhiri karena saya tidak mau menyakiti sesama perempuan. Saya sangat percaya karma itu ada. Sakit memang. Tapi pada prinsipnya, saya percaya, perempuan janganlah menyakiti sesama perempuan. Kenapa? Karena kita semua lahir dari seorang perempuan. Dan tidak ada seorang perempuan pun di dunia ini yang mengajarkan anak perempuannya untuk menjadi orang ketiga (kecuali perempuan tadi agak sinting -red). 

Tempat Parkir
Mencari jodoh di kota metropolitan ini ibarat mencari parkir di mall yang rame sabtu sore di tanggal muda. Tempat parkir yang strategis tentu sudah ada yang punya, namun bukan berarti tempat parkir strategis lainnya sudah terisi. Bisa juga valet parking (alias minta dijodohin teman-red) apabila sudah menyerah mencari tempat parkirmu sendiri. Cuma tentu saja, jangan ngerepotin si teman tadi dengan angkuh ya, seperti misalnya memberi banyak ketentuan ke si tukang valet tadi. Dia juga bisa saja malas mencarikanmu tempat parkir yang strategis. See what I mean here? No? Me neither….hahahaha….. Sabar sayang, semua pasti indah pada waktunya… J
Ada pula teman saya yang saking stressnya dia bilang Ah! Nonsense! All the good guys are either taken or theyre gays… dan kemudian saya tanggapi dengan Well, I know some of the bad gays too…, sebelum akhirnya saya ditoyor habis-habisan olehnya.

Cisca, I think my boyfriend is cheating on me, ujar seorang teman wanita pada suatu sore. Dengan cuek saya menjawab Kamu tahu dengan siapa dia selingkuh?, dan sambil menghela nafas, teman saya itu berkata, Dia selingkuh dengan laki-laki lain, if you know what I mean…., dan kemudian suasana #mendadakhening……

source : klik disini